Budidaya Melon

Artikel Imam Mukhtasor S.P.,M.Si

kupas.news- Melon (Cucumis melo) termasuk dalam keluarga ketimun. Masih berhubungan dengan semangka, melon dan labu. Seperti ketimun lainnya, melon tumbuh merambat tetapi tidak bisa memanjat. Jika tanaman ini tidak ditopang, ia akan tumbuh dan menyebar di tanah. Tempat budidaya melon yang ideal adalah pada ketinggian 250-700 mdpl. Pada ketinggian kurang dari 250 meter, tanaman melon cenderung menghasilkan buah yang kecil. Namun di dataran tinggi yang suhunya di bawah 18 oC, tanaman ini sulit dibudidayakan. Tanaman melon membutuhkan kelembapan 50-70%. Suhu rata-rata yang cocok untuk budidaya melon adalah 25-30oC dan curah hujan 1500-2500 mm/tahun. Kualitas melon meningkat ketika ada perbedaan yang signifikan antara suhu siang dan malam.

Jenis buah melon

Jenis buah melon sangat beragam. Namun hanya 3 kultivar yang populer dibudidayakan, yakni reticalatus, inodorus dan cantalupensis.

Reticalatus – Jenis melon ini merupakan kultivar paling populer. Bentuknya membulat dengan kulit buah berwarna hijau dan teksturnya berjala, seperti terlapisi jaring. Daging buah berwarna hijau muda hingga oranye.

Inodorus – Jenis ini memiliki kulit buah yang mulus tidak berjala. Bentuknya membulat hingga lonjong. Warna kulit buah kuning hingga kuning pucat kehijauan. Warna dagingnya ada yang hijau, oranye hingga putih. Daging buah tidak beraroma.

Cantalupensis – Jenis ini memiliki kulit buah yang bergelombang seperti labu, atau disebut berjuring. Daging buah berwarna kuning atau oranye, aromanya sangat kuat. Blewah termasuk dalam jenis ini.

Pembibitan tanaman melon

Tanaman melon untuk budidaya biasanya diperbanyak secara generatif dari biji atau benih. Untuk budidaya melon seluas satu hektar diperlukan bibit tanaman sekitar 16.000- 20.000 pohon atau setara dengan 500-700 gram benih melon.

Sebelum ditanam benih harus dikecambahkan terlebih dahulu. Caranya dengan merendam benih dalam air hangat selama 6-8 jam. Bila benih belum mengandung fungisida, bisa ditambahkan fungisida ke dalam air rendaman sesuai dosis.

Setelah direndam benih ditiriskan dan ditebarkan diatas kain basah atau kertas koran yang telah dibasahi. Biarkan selama 1-2 hari hingga benih berkecambah. Jaga kelembaban kain atau kertas koran tersebut. Bila terlihat kering percikan air secukupnya.

Kemudian siapkan polybag kecil atau baki persemaian. Isi dengan media tanam berupa campuran tanah dengan kompos atau pupuk kandang dengan perbandingan 2:1, lihat cara membuat media persemaian. Benamkan biji melon sedalam 1-2 cm ke dalam media tanam tersebut.

Tempat persemaian sebaiknya dilindungi dengan atap plastik bening atau sungkup. Hal ini diperlukan agar bibit yang tumbuh terlindungi dari terik matahari yang berlebihan dan kucuran air hujan langsung. Media persemaian harus terus dikontrol dan diperhatikan agar kelembabannya terjaga. Sirami secara teratur tetapi jangan terlalu basah.

Proses penyemaian biasanya berlangsung hingga 10-14 hari. Atau ditandai dengan tumbuhnya 2-3 helai daun. Pada fase ini bibit sudah siap dipindahkan ke lokasi penanaman.

Persiapan lahan dan penanaman

Lahan untuk budidaya melon sebaiknya dibajak terlebih dahulu untuk menghaluskan bongkahan tanah. Kemudian bentuk bedengan dengan lebar 100-120 cm, tinggi 30-50 cm, panjang 10-15 meter dan jarak antar bedengan 50-60 cm.

Setelah itu berikan pupuk dasar berupa pupuk kompos atau pupuk kandang sebanyak 15-20 ton/hektar. Tambahkan juga ZA, KCl dan SP-36 masing-masing 375 kg, 375 kg dan 250 kg untuk setiap hektarnya. Campurkan pupuk tersebut di atas bedengan dan aduk hingga merata dengan tanah bedengan. Biarkan lahan tersebut selama 2-4 hari.

Bila pH tanah yang akan digunakan untuk budidaya melon kurang dari 5, berikan dolomit atau kapur pertanian sebanyak 2 ton per hektar. Campurkan dengan tanah bedengan setidaknya 2-3 hari sebelum pemupukan dasar.

Selanjutnya tutup bedengan dengan plastik mulsa hitam perak. Warna hitam menghadap ke tanah dan warna perak ke bagian luar. Buat lubang tanam di atas mulsa tersebut. Dalam setiap bedengan terdapat dua baris lubang tanam dengan jarak antar baris 60 cm dan jarak antar lubang dalam satu baris 50-60 cm. Penutupan mulsa minimal harus dilakukan 2 hari sebelum penanaman.

Langkah berikutnya tanam bibit yang telah disiapkan. Satu bibit untuk setiap lubang tanam. Kemudian siram untuk agar tidak layu karena kekeringan. Penanaman sebaiknya dilakukan di sore hari saat matahari tidak terlalu terik.

Perawatan budidaya melon

Pemasangan ajir

Untuk menghasilkan buah yang bagus, tanaman harus ditopang dengan ajir atau tongkat dari bilah bambu. Fungsinya agar buah yang dihasilkan tidak bersentuhan dengan permukaan tanah. Selain itu agar terjadi penetrasi sinar matahari ke seluruh bagian tanaman.

Pemasangan ajir hendaknya dilakukan sebelum tanaman tumbuh besar. Biasanya sebelum umur tanaman 3 hari terhitung sejak pertama ditanam. Hal ini dimaksudkan agar ajir yang ditancapkan tidak melukai akar tanaman.

Baca Juga :   Tumbuhkan Karakter Pelajar Pancasila, SMP Negeri 1 Belitang III Peringati Isro' Mi'raj Nabi Muhammad SAW

Siapkan ajir sepanjang 1,5 meter. Tancapkan ajir tersebut pada lubang tanam secara menyerong, ujung atasnya condong ke arah dalam bedengan. Sehingga ajir-ajir tersebut saling bersilangan, membentuk huruf X. Kemudian siapkan bilah bambu yang lebih panjang dan letakkan secara horisontal diantara silangan ajir-ajir tersebut, ikat dengan tali rafia.

Penyiraman

Penyiraman yang teratur sangat diperlukan dalam budidaya melon. Penyiraman hendaknya dilakukan setiap sore hingga umur tanaman satu minggu. Selanjutnya penyiraman dilakukan setiap dua hari sekali.

Ketika musim hujan drainase harus berfungsi dengan baik. Jangan biarkan lahan tergenang air. Tanaman melon tidak menghendaki tanah yang terlalu basah.

Pemupukan susulan

Pemupukan susulan diperlukan mulai tanaman berumur satu minggu. Pupuk yang diberikan sebaiknya berbentuk cair. Pupuk padat bisa dilarutkan terlebih dahulu. Pupuk yang digunakan bisa pupuk cair organik atau pupuk kimia buatan.

Pupuk susulan dengan pupuk kimia buatan diberikan sebanyak 6 kali. Pupuk dilarutkan dalam air kemudian disiramkan pada tanaman. Dosis pemupukan 200-250 ml/tanaman. 

Penyerbukan buatan

Pada musim kemarau penyerbukan dilakukan oleh serangga penyerbuk. Namun saat musim hujan biasanya intensitas serangga penyerbuk berkurang. Untuk mendapatkan kualitas yang baik lakukan penyerbukan buatan.

Penyerbukan buatan dilakukan pada pagi hari, sebelum pukul 10. Bila terlalu siang kuncup bunga sudah agak layu atau menutup. Lakukan penyerbukan buatan pada bunga betina, terutama bunga yang ada pada cabang ke-9 hingga ke-13. Dalam satu pohon setidaknya bisa ditumbuhkan 3-4 calon buah. Kemudian diseleksi lagi, sehingga buah yang dipelihara sampai panen cukup 1-2 per pohon, tergantung ukuran buahnya. Bila ukuran buahnya besar, cukup satu per pohon.

Hama dan penyakit

Budidaya melon di daerah tropis seperti Indonesia cukup rentan dengan serangan hama dan penyakit. Hama yang biasa menyerang budidaya melon antara lain kutu daun, lalat buah, ulat daun, thrips, tungau. Sedangkan penyakit yang menyerang antara lain antraknosa, busuk buah, busuk batang dan mosaik.

Untuk menghindari serangan hama dan penyakit lakukan kultur teknis seperti rotasi tanaman, pemupukan berimbang dan menjaga sanitasi kebun. Bila hama dan penyakit telah menyerang semprot dengan pestisida yang cocok. Bisa pestisida organik atau pestisida sintetis. Lakukan penyemprotan sesuai dengan dosis anjuran.

Pemanenan

Biasanya budidaya melon siap dipanen setelah berumur 3 bulan. Ciri-ciri melon siap panen untuk jenis reticalatus antara lain serat jala pada permukaan kulit tampak jelas dan kasar, permukaan kulit sekitar tangkai terlihat retak-retak, warna kulit hijau kekuningan dan sudah mengeluarkan aroma.

Buah melon sebaiknya dipetik pada tingkat kematangan 90% atau sekitar 3-7 hari sebelum matang penuh. Hal ini berguna untuk memberikan waktu lebih pada distribusi.

Pemetikan dilakukan dengan memotong tangkai buah dengan pisau atau gunting. Tangkai dipotong seperti huruf  T, jadi bagian yang dipotong adalah yang mengarah pada daun bukan pada buah. Pemanenan sebaiknya pada pagi hari sekitar pukul 8-11 dan dilakukan secara bertahap. Pilih buah yang benar-benar telah siap dipanen

Di bawah ini  analisis usaha budidaya melon untuk luas lahan  satu hektar. Benih yang digunakan adalah  benih melon varietas  Sumo dengan populasi tanaman 20.000.

Beberapa jenis barang yang dapat dipakai beberapa kali periode tanaman , pembebanan biaya produksi untuk satu periode tanam atas barang tersebut merupakan pembagian dari total harga dengan jumlah pemakaian.  Misalnya  Sprayer bisa dipakai selama empat periode penanaman, berarti  harga Sprayer dibagi empat . Pada pemakaian untuk penanaman yang kedua, ke tiga dan ke empat  tidak perlu membeli Spayer lagi.

Biaya Produksi

  Biaya Tetap

– Sewa lahan  1 ha (satu musim tanam)                               =Rp.   1500.000

– 2 buah  Sprayer  @ Rp. 400.000 untuk 4 x  pakai                =Rp.     200. 000

– 2 buah cangkul @ Rp. 100.000 untuk 4 x pakai                   =Rp.     50. 000

– 4 buah gunting @ Rp.10.000 untuk 4 x   pakai                    =Rp.       10. 000

– 13 rol mulsa plastik hitam perak

                     Rp. 495.000 untuk 2 x pakai                                       =Rp.   3.217.500

– 000 turus  bambu @ Rp. 200 untuk 2x pakai                        =Rp    2.000.000

Baca Juga :   Cetak Kader Militan, PMII Komisariat UNH Gelar PKD

– 140 batang bambu @ Rp.10.000 untuk 2 x pakai                  =Rp    700. 000

– 8 buah tong  @ Rp.16.000  untuk  4 x pakai                          =Rp.     32. 000

     J u m l a h                                                                     =Rp.  709.500

Biaya Variabel

_ 40  pack benih melon  Sumo  @  107.000                                = Rp. 4.280.000

_ 10  m plastik penutup bedengan @ Rp. 3.000

           untuk 2 x pakai                                                                       = Rp.  15.000

_ 20 rol tali rafia @ 13.000                                                        = Rp. 260.000

_ 000 Kg Bokhasi  @  Rp. 350                                                    = Rp. 2.800.000

_ 800 Kg  SP-36 @ Rp.  200                                                       = Rp.  1.760.000

_ 600  Kg KCL   @ Rp. 5.500                                                      = Rp. 300.000

_ 200  Kg  Phonska @ Rp. 2.360                                                 = Rp. 2.832.000

_ 1000 Kg Mutiara  @ Rp. 7.360                                                   = Rp.  7.360.000

_ 120  KNO 3 putih @ Rp. 14.000                                               = Rp.  1.680.000

_ 12 Kg Calsium @ Rp. 12.000                                                   = Rp.  144.  000

_ Pupuk daun                                                                           = Rp.   304.000

_ Insektisida                                                                            = Rp.  1.460.000

_ Fungisida                                                                              = Rp.   196.000

_ Bakterisida dan Nematoda                                                     = Rp.   920.000

_ Z P T                                                                                    = Rp.  480. 000

J u m l a h                                                                               = Rp.35.791.000

(Red)